Connect with us

Birokrat

Mendag: Neraca Perdagangan Februari Kembali Surplus

Published

on

Muhammad Lutfi Menteri Perdagangan. Sumber photo: Biro Humas Kemdag
BAGIKAN :

DN, Jakarta – Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyampaikan, neraca perdagangan pada Februari 2021 kembali mengalami surplus sebesar USD 2,00 miliar dan melanjutkan tren positif bulanan yang terjadi sejak Mei 2020. Surplus perdagangan Februari 2021 disumbang oleh surplus neraca nonmigas sebesar USD 2,44 miliar dan defisit neraca migas sebesar USD 0,44 miliar.

Komoditas penyumbang surplus antara lain bahan bakar mineral (HS 27), lemak dan minyak hewan/nabati (HS15), besi dan baja (HS 72), karet dan produk dari karet (HS 40), serta alas kaki (HS 64). Sementara itu, negara- negara mitra dagang utama Indonesia, seperti Amerika Serikat (AS), Filipina, India, Malaysia, dan Belanda menyumbang surplus nonmigas terbesar selama Februari 2021 yaitu mencapai USD 2,6 miliar.

“Surplus neraca perdagangan Indonesia Februari 2021 lebih baik dibanding periode Februari 2019 yang mengalami surplus sebesar USD 0,32 miliar, meskipun lebih rendah dibandingkan dengan Februari 2020. Selain itu, surplus pada Februari 2021 menunjukkan perbaikan neraca perdagangan dikarenakan terjadi kenaikan ekspor yang lebih tinggi dibandingkan impor,” kata Mendagm, di Jakarta beberapa waktu lalu.

Secara kumulatif, lanjut Mendag, neraca perdagangan Januari—Februari 2021 mengalami surplus USD 3,96 miliar, melebihi surplus perdagangan periode Januari—Februari 2020 yang hanya mencapai USD 1,88 miliar. Surplus perdagangan pada sektor nonmigas sebesar USD 5,08 miliar pada Januari—Februari mampu menutupi defisit perdagangan migas yang mencapai USD 1,11 miliar.

Sementara itu, kinerja ekspor Indonesia pada Februari 2021 mencapai USD 15,27 miliar, naik 8,56 persen dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya (YoY). Hal ini karena ekspor nonmigas Februari 2021 meningkat sebesar 8,67 persen. Bahkan, nilai ekspor nonmigas Februari 2021 tersebut lebih tinggi dibandingkan periode yang sama selama 12 tahun terakhir.

Baca juga :   Pejabat Struktural dan Fungsional MA Juga Butuh Pengembangan

Namun kinerja ekspor Februari 2021 terkoreksi 0,19 persen jika dibandingkan Januari 2021 (MoM). Penurunan ini disebabkan adanya penurunan ekspor sektor migas sebesar 2,63 persen (MoM) dan penurunan ekspor nonmigas sebesar 0,04 persen (MoM).

Meski kinerja ekspor Februari 2021 terkontraksi, namun terdapat beberapa produk ekspor nonmigas Indonesia yang mengalami peningkatan signifikan karena masih ditunjang kenaikan harga komoditas internasional.

“Produk ekspor yang mengalami peningkatan harga internasional adalah komoditas perkebunan seperti minyak kelapa sawit, karet dan produk dari karet, serta komoditas pertambangan seperti timah dan tembaga,” terang Mendag.

Pada Februari 2021, negara pasar utama tujuan ekspor nonmigas Indonesia yang masih mengalami peningkatan, antara lain Taiwan naik 85,8 persen (MoM), Belgia (15,9 persen), dan Amerika Serikat/AS (11 persen). Peningkatan ekspor ke Taiwan diakibatkan peningkatan ekspor produk biji, terak, dan abu logam (HS 26) yang meningkat 4.951,24 persen (MoM); besi dan baja (HS 72) naik 229,63 persen; dan timah dan barang daripadanya (HS 80) naik 137,52 persen.

Sementara ekspor ke Belgia didorong peningkatan ekspor lemak dan minyak hewan/nabati (HS 15) yang naik 176,24 persen (MoM); kopi, teh, dan rempah-rempah (HS 09) naik 113,37 persen; serta tembakau dan rokok (HS 24) naik 46,46 persen. Adapun produk-produk ekspor nonmigas yang mengalami peningkatan ke AS adalah logam mulia, perhiasan/permata (HS 71) yang naik 73,13 persen (MoM); kayu dan produk kayu (HS 44) naik 58,24 persen; serta lemak dan minyak hewan/nabati (HS 15) yang naik 57,55 persen.

“Ekspor nonmigas Indonesia ke kawasan pasar negara berkembang (emerging markets) dan ekonomi berkembang (developing economies) juga mengalami pertumbuhan yang signifikan. Pada Februari 2021, ekspor nonmigas ke kawasan Asia Tengah meningkat sebesar 84,29 persen (MoM), diikuti kawasan Amerika Tengah sebesar 39,05 persen (MoM), dan Asia Barat sebesar 37,04 persen (MoM). Kondisi ini menunjukkan bahwa pasar ekspor nonmigas mulai terdiverisifikasi,” jelas Mendag.

Baca juga :   Selamat, Komjen Pol Andap Budhi Revianto Dilantik Sekjen Kemenkumham

Mendag mengungkapkan, pada periode Januar-Februari 2021, ekspor seluruh sektor mengalami peningkatan. Peningkatan ekspor tertinggi terjadi pada sektor pertambangan yang naik 12,2 persen (YoY), diikuti kenaikan ekspor sektor industri naik 10,3 persen, dan sektor pertanian naik 8,8 persen. Sementara ekspor sektor migas naik 7,6 persen. Selain itu, secara keseluruhan peningkatan ekspor nonmigas selama tersebut juga dipicu meningkatnya ekspor ke sepuluh negara utama. Peningkatan ekspor nonmigas tertinggi terjadi ke pasar Tiongkok dengan pertumbuhan sebesar 50,5 persen, diikuti Pakistan yang naik 33,6 persen dan Australia naik 32,3 persen. Impor Februari 2021 Turun Dibanding Bulan Sebelumnya

Di sisi lain, nilai impor Indonesia pada Februari 2021 tercatat sebesar USD 13,26 miliar, turun 0,49 persen dibanding Januari 2021 (MoM). Impor Indonesia pada Februari 2021 terdiri dari impor nonmigas sebesar USD 11,96 miliar yang naik 1,54 persen (MoM), dan impor migas sebesar USD 1,30 miliar (turun 15,95 persen MoM).

“Secara kumulatif, impor Januar-Februari 2021 mencapai USD 26,56 miliar. Nilai tersebut didominasi impor nonmigas sebesar USD 23,74 miliar atau sebesar 89,26 persen. Sedangkan, impor nonmigas periode Januari- Februari 2021 naik sebesar 7,50 persen (YoY),” ujar Mendag.

Ditinjau dari golongan penggunaan barang (BEC), penurunan impor Indonesia didorong penurunan impor barang konsumsi sebesar 13,78 persen (MoM) dan penurunan impor bahan baku/penolong sebesar 0,50 persen (MoM).

Sementara itu, impor barang modal mengalami peningkatan 9,08 persen (MoM). Impor barang modal yang mengalami peningkatan antara lain pengukur ketinggian kendaraan bermotor yang naik 5.625 persen (MoM), kapal lainnya (naik 654,55 persen), dan telepon seluler (naik 185,19 persen).

Adapun impor bahan baku/penolong yang mengalami penurunan di antaranya komponen truk yang turun 99,82 persen (MoM), ferro alloy (turun 77 persen), dan reagen laboratorium (turun 55,96 persen). Sementara itu, barang konsumsi yang mengalami penurunan terdalam antara lain bawang putih yang turun 97,29 persen (MoM), jeruk mandarin (turun 93,89 persen), dan apel (turun 90,70 persen).

Baca juga :   Laporan Menaker: Tahun 2020 Berhasil Tingkatkan Kompetensi 901.177 Orang

Pada Februari 2021, impor dari sejumlah negara juga menunjukkan penurunan yang siginifikan. Negara asal impor tersebut di antaranya Kanada yang turun 35,26 persen (MoM), Saudi Arabia (turun 23,36 persen), Taiwan (turun 18,27 persen), dan Korea Selatan (15,67 persen). Namun demikian, impor dari beberapa negara justru menunjukkan peningkatan seperti Filipina yang naik 105,17 persen (MoM), Brasil (87,97 persen), Uni Emirat Arab (43,08 persen), dan Argentina (40,02 persen).


BAGIKAN :
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *